Sehari jadi Tour Guide

Hari ke-26 bulan 1 tahun 2009, tepatnya pada tahun baru cina, sekitar jam 10an saya mendapat sms dari mantan pacar saya, shira damia putrinda (shira) yang bertanya tentang rumah mode di setiabudi, bandung. Hmmm... akhirnya setelah2-3 kali sms, saya pun sepakat dengannya untuk menemati ia, dan keluarganya untuk berjalan-jalan dibandung. Sekitar jam 11, saya menunggu di depan gerbang ganesha, menanti datangnya mobil innova berwarna krem dan ber-plat B. Dan ternyata shira pun salah tangkap dan malah menunggu di gedung rektorat ITB (anex), hmm.. karena sms nya pun terkesan buru-buru, saya langsung mencari angkot ke arah anex. Yang mengesalkannya adalah angkot saya malah ngetem didepan kebon binatang! Hahahhahahaha ;D

Saya pun mendatangi mobilnya didepan warung radio, dekat anex. Yaa... saya pun merasa diam untuk beberapa saat, karena saya merasa tidak enak dengan keluarganya yang terkesan kesal menunggu saya (atau karena shira nya malah ngasih tahu tempat yang salah) sekitar 5-8 menit pun saya diam di mobil tersebut (kebetulan saya duduk didepan bersama supirnya, dan shira dibelakang bersama ibu, bapak, dan ewin) yaaa... walaupun akhirnya si ibu mengajak saya ngobrol tapi tetap aj saya malu-malu ^.^

Tujuan pertama kami menuju rumah mode, tentu saya hafal jalan ini, karena sebelum saya ke ITB saya sudah mengecek apakah jalannya benar, hahahaaha, cukup lama berada di rumah mode, saya pun sampai bertemu boby FITB’08. Selanjutnya kami pun makan siang di rumah makan Ampera di jalan dipatiukur. Hmmm... dan saya pun malu-malu untuk makan walau ditawari nambah makan, huehehe, emang si sebelumnya saya sudah makan pagi.

Setelah makan siang, kami melanjutkan perjalanan di FO sekitar Dago, yaaa karena setiap hari saya lewat jalan ini, sudah tentu saya hafal! Hahahaahaha. Setelah berbelanja di FO Dago, ibu shira pun ingin melanjutkan ke FO didaerah jalan Riau atau R.E Martadinata, hmmm... saya agak lupa jalan ini (walau sebenernya mah gampang banget!) akhirnya saya pun mengajak untuk berputar di trunojoyo untuk mengingat jalan. Akhirnya saya pun ingat deretan FO dijalan riau tsbt (ia lah, trunojoyo belok kiri, deretan FO tinggal lurus!) tapi karena jarak antar factory outlet ini tidak begitu dekat, kami pun parkir di FO pertama (sebenernya sih karena gw ngk yakin juga saat itu).

Disana hanya saya berdua dengan shira yang berkeliling, masuk-masuk FO untuk mencari long jons (bener ngk ya tulisannya?), dan setiap penjaga FO yang ditanya pun terlihat kebingungan kalau ditanya long jons ini, hahahaha ;DD

Yaaa saya pun cukup senang mendapat waktu untuk berjalan bersama dia dan keluarganya. Terlebih karena bulan maret ini dia harus melakukan perjalanan jauh ke negeri matahari untuk menempuh pendidikan yang lebih tinggi. Karena saya pikir setelah saya masuk kuliah, mungkin tidak akan ada waktu lagi untuk berjalan bersama dengannya.

Hmm... saya berharap ini bukan terakhir kalinya saya bertemu dengannya. Yaaa... walaupun saya berpacaran dengannya saat memakai celana biru tua, tapi tetap saja karena saya juga adalah laki-laki yang baik, saya pun sangat menghargai orang yang pernah ada di hati saya.

Selamat jalan shira, mudah-mudahan jalan-jalan dibandung bukan menjadi terakhir kalinya saya berjalan bersama kamu. Dan semoga kalau saya jalan-jalan dibandung, kamu bisa jadi tour guide saya. AMIN ^^ :DD

2 catatan pembaca:

Shira mengatakan...

ahhahaa iya deh maap salah jalan ke itb nya...
habis, jalanan bdg kan ga ngerti dham.... :p

oiya, makasi banyak ya uda menemani... :)
trus, 'long johns' tulisannya bgini dham...hihihi

lain kali jgn malu2 atuh kalo dsuru nambah makan sm dsuru milih kaos, wkwkwk..
ksempatan baik jgn dtolak dham ;)


iyaa, kpn2 lg ya sblm gw brgkt..
makanya jgn dbdg aja, ke jkt jg :)


hontou ni arigatou gozaimasu, adam-kun...

Adhamaski Pangeran mengatakan...

jalan2 dijakarta panas si, mending di jepang aj dingin

Posting Komentar