Pengalaman jadi relawan di Pangalengan

Minggu,13 September 2009, dimulailah perjalanan gw dari ITB ke pangalengan. Dengan niat tulus setulus-tulusnya, mengisi liburan dengan liburan sosial, mau jadi relawan (siap angkut2 sembako), ngk mau jadi mahasiswa yg cuman bisa ngomongin bangsa tapi ngk tau kondisi bangsa yg sebenarnya, dan banyak hal yg ngebuat gw membulatkan tekad, siap ke pangalengan! Hemm.. gw cerita dulu tentang pangalengan, pangalengan adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Bandung, Provinsi Jawa Barat, Indonesia, tepatnya di sebelah selatan kota Bandung yang terkena musibah gempa bumi beberapa hari sebelumnya.

Awalnya gw nyantai aja pas jalan, karena waktu itu yg bawa motor gw si ivan baqout karena doi yg tahu jalan,tapi lama kelamaan, jalan makin curam dan makin tinggi, mulai dingin, banyak hutan, dan kepala gw makin berputar selama perjalanan buat mikir, gw yakin orang2 didaerah sini belum pernah makan MCD seumur hidupnya (gw mikir ini karena saur hari itu gw makan MCD---pamer! Haha), eh gw ngomong ini bukan tanpa sebab, karena emang daerahnya tuh jauh banget! Bahkan cari ATM BNI aj susah-emang ngk ada kayaknya. Perjalanan yg melelahkan untuk gw yg punya pantat ramping karena berjalan sekitar 3jam-an. Hemm.. sampe sana, anjislah! Hati kecil gw nangis liat rumah2 masyarakat dan sekolah-sekolah yg hancur (setelah itu gw liat data di kantor kecamatan kalo ada 230 SD yg hancur dan puluhan SMA dan SMP).

Hari berganti, gw dipindahkan ke posko cabang aliansi jabar bangkit di desa Margamulya karena disana kekurangan SDM. Hanya 7 orang sama gw untuk ngurusin 1 desa, 24 RW! Berat pisan! Karena emang banyak banget yg harus diurusin, mulai dari assesment, trauma healing, logistik, dsb. Dan gw yakinkan kepada kalian yg baca blog gw, kalau hal tersebut berat!

Yaa.. banyaklah pengalaman yg gw dapet selama 4 hari 3 malam disana, mulai dari ngk mandi selama 4 hari, kuat ngangkat beras, main sama anak2 kecil di ladang untuk menghibur mereka (yg lucunya pas kenalan sm gw, mereka pake bahasa inggris,’my name is rudi’, hahaha, lucu), bakar jagung yg dikasih warga, makan nasi yg kayak makan batu karena keras2, tidur kedinginan, dikelilingin 5 ekor anjing yg lagi berantem, tambah banyak teman2 di bandung, interaksi sama masyarakat, dengerin curhat masyarakat, dimasakin makanan sama masyarakat, KECEWA sama gerakan ITB yg terpecah2 thd bencana alam pangalengan, buat TWITTER KARENA BOSEN, belajar sulap, yaa masih banyaklah hal2 yang didapat, dan gw rasa ngk ada nilai yg tepat untuk membayar pengalaman dan mendapat seorang teman. Yah terima kasih YA ALLAH karena telah memberi gw kesempatan untuk mengabdi di pangalengan, dan maaf karena saya batal puasa selama 3 hari :))


“tuhan tidak akan memberikan cobaan kepada umatnya tidak mampu menerimanya”

yakinlah masyarakat yang terkena bencana alam di Indonesia, kalau ini semua rencana Tuhan, dan bagi seluruh masyarakat Indonesia, saya serukan untuk membantu saudara-saudari kita, jadikanlah ini sebagai ladang amal di bulan yang penuh hikmah.

3 catatan pembaca:

faisaldwiyana mengatakan...

wew,
salut bro,,
nyesel gw gak bisa ikutan,,
ada follow up nya lagi?
siapa tau next gw bisa ikutan..

Anonim mengatakan...

ntar tanggal 25an, tahap recovery ^^

Anonim mengatakan...

berlebihan ah. pangalengan ga sejauh dan se-terpencil itu. apalagi soal ATM, ATM memang ga banyak, cuma beberapa. tapi yang ada sekarang, cukup, sesuai dengan populasinya aja. soal McD juga, eett dah..berlebihan banget.

Posting Komentar