Permainan Sastra yang Menyenangkan di PSIK - ITB

Produktivitas gw di kampus akhir2 ini benar2 turun. Emang sih, itu jadi pilihan gw karena belum lulus TPB dan sedang mengikuti SWASTIKA (baca : osjur planologi). Tapi lama kelamaan, gw mulai benar2 males buat main di kampus! Sampai2 gw paling lama di kampus selain buat osjur ya jam 7an, banyak deh alasan gw, mulai dari alasan belajar TPB, internet di kost-an yg baru ganti dan lebih cepet, punya game baru di komputer, dsb. Kerjaan gw itu sebenarnya cuman Panglima Internal ATLAS (atletik ganesha) dan KaDiv Propaganda Tim 1 ITB. Sebenarnya sih ngk sibuk2 amat, cuman mungkin rasa males gw yg berlebihan hingga gw males buat main2 di Kampus, bahkan buat nongkrong di Sunken Court w-09 aj udah rada jarang (paling mainnya siang).

Tapi lama ngk main di Kampus bener2 buat gw jadi bosan, gw mulai buat nongkrong lagi di Sekre PSIK-ITB, malemnya, Putu sms gw minta kunci sekre, karena emang paginya gw minta ke Teja buat nongkrong malem minggu. Yaudah aja, karena udah bosen juga main di kost-an, Jumat pukul 23.00- an WIB, gw ciao ke kampus.

Sampai di sekre PSIK, ada Putu, Johan, Dikdik, Teja, Intan, sama Ranti. Teja pulang duluan karena harus nganter Karin pulang. Sisa deh gw berenam. Awalnya, karena hujan, dan berniat menghangatkan badan, maka kami bakar-bakaran di PSIK (bener2 PSIK banget deh kalo bakar-bakaran di kampus, hahahaha), lama-lama si Dikdik punya permainan, jadi permainannya itu kayak berdiskusi dengan benda mati terus menghayati benda mati itu seperti apa! Gw merasa sulit banget di permainan ini, gw coba untuk menghayati kursi sebagai kekuasaan. Gw pakai puisi kata2 WS. Rendra di awal,"....ada yg duduk, ada yg diduduki...", tapi makin lama bibir gw mulai bergerak ke atas, dan gw ngk kuat menahan tawa gw, wuahahaha :)) jadilah gw tertawa dan gagal pada permainan ini, hehe. Yang keren itu si Putu, yg menghayati kalau kursi ini sudah bosan untuk terus menghadap ke depan dan tidak memperhatikan sisi2 lainnya, terakhir doi puter-balikan kursinya agar menghadap arah yg berbeda. Si Dikdik juga keren! Tapi lupa tentang apa, hehe, seinget gw keren aja, wuekekek

Bosan, ganti permainan kedua. Permainan kedua simpel, buat puisi! eitss tapi ada syaratnya, setiap orang yg main harus memberikan dua kata, satu kata api, dan kata satunya lagi keterangan. Setelah itu, dua kata tersebut digunakan untuk judul, dan kata2 yg disebutkan oleh teman2 lainnya harus jadi kata di puisi kita. ngerti kan?

Gw itu pakai kata API SEMANGAT, Johan TARIAN API, Putu API PADAM, Intan API MENYANYI, dan Dikdik API SURGA.
Berikut puisi gw,
Api Semangat

teruslah bernyanyi dan menari wahai api
teruslah bernyanyi, walau surga sedang menangis
menyanyi hingga suaramu serak
serak dan membuat dubai berteriak
teruslah menyanyi, walau matahari sedang padam
teruslah menyayi hingga sang timur menyapamu
bakar, bakar dan bakar!
buat orang-orang disekitarmu menari
menari, hingga mereka terlelap tidur
dan jaga mereka dari kesunyian


Ya, itulah puisi dari gw! Benar-benar malam yg seru, gw benar2 melepas kerinduan gw akan main di kampus, yaa gw senang malam itu, gw senang karena malam itu gw berkarya, thx teman2 PSIK-ITB!

*ditulis pukul 04.44 WIB, setelah pulang dari kampus

0 catatan pembaca:

Posting Komentar