Tiga Hari Cium Belerang (Part 4)

oke! inilah bagian terakhir dari cerita libur natal dan tahun baru 2010 ini. gw tau lo semua udah ngk sabar buat baca ini, wuahahahaha, pede bener dah :))

Sabtu, 26 Desember 2009
Tempat : HMP, Kawah Putih Ciwidey

Malam itu gw tidur di HMP, setelah pendakian ke Gunung Gede, gw masih menyempatkan diri gw untuk tidur di HMP karena satu hal dan hal lainnya (enak euy tidur di HMP, hehe). Malam itu ada adul, yudi, onit, yovan, dan dilles. Gw tertidur dan terbangun di pagi harinya (baru masuk tanggal 26 Desember yaaa). Pagi-pagi dengan tekad untuk pulang ke Gunung Geulis mengikuti acara keluarga, tiba-tiba datang wening, okta, dan TM a.k.a iki. Pagi buta itu sebenarnya gw udah dapet sms dari bokap yg nanya,"jadi ngk nyusul?". Sebenarnya saat itu gw berpikir, selain udah jam 9 (udah telat mamen, gw sampe jam berapa). Gw dapet SMS dari salah satu saudara gw yg ikut ke Gunung Geulis. Entah mengapa setelah membaca sms itu gw jadi semakin berpikir untuk menyusul atau tidak, sampai gw melihat sebuah kamera okta yg saat itu terlihat bagai barang paling mahal sedunia yg di bungkus oleh tas kameranya yg bagi gw masih lebih mahal daripada tas kulit sekalipun (lebih deh!)

Adms : Ta, lo bawa kamera buat ke Ciwidey?
Okta : (dengan enteng menjawab) bawa

wuuuuaaaaa, drpd gw pikirn ttg sms dari saudara gw itu mending gw ikut HMP aja deh buat ikut ke Ciwidey, hahahahha, murahan banget yaa gw! pantesan aja di panggil jablay, hehe.

Selama perjalanan, gw naik motor sama yovan, anyeng nih bocah, udah tau gw lagi males ngomong, gw 'dipaksa' untuk temenun dia ngomong agar doi ngk ngantuk diperjalanan! Perjalanan gw terkendala saat sudah mau sampai ada bayar-bayaran yg gw pikir itu bapak mau naik haji buru-buru, 26rb buat 2 orang dan 1 motor mamen! dan ada hujan, bahkan hujan tersebut masih melanda saat sudah sampai yg memutuskan kami ber- (gw,yovan,bocan,adul,okta,yudi,diles,TM), yah ber-8! untuk makan dulu sebelum masuk ke Ciwidey. Melihat udah hujan agak reda, yaa udah turun aja langsung masuk ke gerbang Ciwidey. Sampai di kawah putih, beerrrrrrrrrrrrrr! Hujan turun makin deras, sekalinya berhenti, kita keluar dari pendopo tempat meneduh, dan seketika dari itu hujan turun kembali, keadaan ini terus menerus berlanjut, sampai akhirnya uap belerang benar-benar buas, batuk-batuk udah ngk tertahankan, kita memutuskan buat balik lagi ketempat makan!

Wuah gila emang! Saat itu kami belum sempat berfoto-foto dengan banyak, dan gw sangat kesal karena itu, gilee aje lo gw dateng buat kehujanan doang, gw dateng karena kamera, wuahahaha, untungnya saat terakhir sebelum pulang, yudi ngajakin buat foto-foto dulu sebelum pulang, yah! Seenggaknya ngk sia-sialah perjalanan itu.

Sampai saat perjalanan pulang, hujan terus melanda, dan saat itu batuk-batuk gw benar-benar ngk tertahankan, kepala juga pusing karena kehujuanan terus, enggak di Gunung Gede, ngk di Ciwidey, semuanya buat badan gw benar-benar dingin, dan sesekali mengharuskan gw mencium belerang, beuh! Sampai pagi harinya gw tersadar kalau bronkitis gw kambuh setelah melihat tanda-tanda di reak, batuk, dan pilek gw. Bahkan gw masih terlanda sakit itu sampai sekarang, sekarang saat menulis Part 4 ini, tanggal 29/12.

Yah, biar akhirnya sakit, tapi ngk apa-apa, gw senang karena berhasil membuat liburan gw produktif dengan wisata alam yg bisa gw tulis pengalaman gw di blog ini,
Thx buat arnold yg ngerayain Natal-nya, fazil yg selalu tertinggal paling belakang saat pendakian, lutfhi, gilang, kang herry sang guide Gunung Gede, adul atau sandy, dilles, yovan atas rumahnya untuk menepo diperjalanan pulang ke HMP, yudi atas kamera dan sarannya untuk berfoto-foto terlebih dahulu, bocan, TM, dan okta dengan kameranya yg memaksa gw untuk ikut, HAHAHAHHA. Maaf juga buat saudara-saudara gw yg nunggu di Gunung Geulis, terutama adik terkecil gw, Dekrit, yg padahal gw pengen ngeliat doi outbond dan saat-saat dapet handphone, hahahaha


SELESAI

0 catatan pembaca:

Poskan Komentar