Ekskursi ke Cililin RW 02 & 03, Desa Kidang Pananjung (7,8 November 2009)

Tanggal 7,8 November kemarin, gw dan teman2 planologi 2008 sama HMP Pangripta loka ITB ekskursi ke Cililin, Desa Kidang Pananjung,yang termasuk rangkaian dari SWASTIKA. Hemm.. gw mau cerita, awalnya dimulai dari pukul 04.00, gw terbangun karena ada panggilan2 yg menyuruh gw untuk bangun pagi, dan siap2 ke kampus buat kumpul dulu satu angkatan di GKU Timur. Oke! Karena merasa bahwa Arnold dan Fazil sulit dibangunin, gw yg sulit dibangunin pula dan sedang tidur di rumah Andi, terdorong buat ke kost an mereka yg pas gw samperin baru bangun, ckckck, ya sudah, saat mereka siap2 gw jalan duluan sama Andi ke kampus. Sampe Kampus, ternyata gw baru tahu, kalo sebenernya ketua angkatan gw, Jeje, sebenernya udah dikasih tau sama panitia SWASTIKA kalo ternyata kumpulnya di undur 1 jam! Kumpulnya jam 07.00 WIB! Awalnya bete sih, tapi yaa gpp deh, daripada terlambat kumpul kayak hari sebelumnya yg terlambat 19 menit, GOKIL!

Kumpul, dimulai dengan makan di ITB, telefon orang tua (tiba2 nyokap gw nelefon gw, padahal gw males nelefon orang tua gw, wuahahaha), abis itu penyitaan pisau lipat gw karena termasuk barang yg tidak boleh di bawa, hehe, naik tronton, lalu berang-berang makan coklat, berangCUT! Awalnya sih di tronton rame, lama2 udah masuk tol malah diem, wuahahaha. Udah mulai dekat ke lokasi, ternyata trontonnya merasa ngk mungkin buat nanjak, padahal ma sebenernya biasa aja, trus gw langsung berpikiran, pantesan aja ABR* kita lemah, jalan nanjak aja udah ngk bisa ^^. Oke! Setelah itu kami harus berjalan dengan jalan nanjak yg sudut naiknya tuh hampir 500! Gw jadi ngk tega gitu ngeliat temen2 perempuan gw yg tepar di tengah jalan (PS : Besok2 olahraga yg bener yaa biar kuat jalan! ^^)

Sampai disana, kita makan siang bareng, trus kenalan sama penghuni rumah yg akan kita tinggalin (jadi kita tuh dibagi jadi beberapa kelompok, yg masing2 kelompok itu akan tidur dirumah warga sekalian observasi buat dibuat solusi praktisnya nanti saat kita dateng lagi ke Desa Cililin). Abis kenalan, ternyata, badan gw ngk bisa langsung dibawa santai abis di bawa jalan jauh/kerja keras, bawaannya pengen tidur aja, dan akhirnya, tertidurlah gw di sore hari saat orang2 sedang observasi (maaf ya kawan!)

Abis maghrib gw sama temen2 sekelompok gw, Tio, Picul, dan Derry, coba buat ngobrol2 sama pak RW, dan ternyata disitu ketemu sama teman2 planologi 2008 lainnya yg lagi wawancara sama pak RW. Abis itu, yaa.. gw balik ke rumah gw, ngobrol2 bareng pemilik rumah, diskusi bareng kelompok dan taplok gw yg ternyata doi senatornya HMP Pangripta Loka, kang Adit. Dan ternyata ngobrol2 gw ngk bisa dibilang ngk berguna, walau sore harinya gw ngk observasi, setelah gw denger diskusi teman2 sekelompok dan data yg memadai gw ambil kesimpulan kalau masalah utama di Kawasan itu adalah PENDIDIKAN! Dan tiba2 gw terbayang sama TABOO dan pengen buat RUMAH BACA di Desa itu. Entah kenapa ide itu lahir, dan gw benar2 pengen buat rumah baca disana.

Abis itu dipanggilah gw untuk materi informal malam hari bareng Atung sang pahlawan dan Fandi yg wakil ketua angkatan. Nanti gw ceritain dibawah, materi apa yg gw dapet!

Pagi harinya, gw bangun telat, walau sebenarnya jam 06.00an WIB itu termasuk waktu yg cukup pagi buat gw bangun (soalnya teman2 planologi 2008 sama HMP Pangripta Loka ITB-nya udah banyak yg nongkrong di warung rumah tinggal gw, hehe). Bangun pagi2, jalan2 keliling desa sebentar, ke ngobrol2 di rumah pak kades, trus muter2 sama TIM BARUDAK! Arnold, Fazil, Yunus, dan Yopan, buat cari tempat rumah baca yg gw usilin dan cari2 data urgensi rumah baca tersebut. Yaa sampai akhirnya gw udah mulai males, dan bantu2 penghuni rumah tinggal gw buat berberes rumah, dan setelah makan siang dan ngobrol2 sama taplok gw, gw berkemas buat pulang.

Tapi sebelum pulang, gw dan teman2 sekelompok gw dapat pesan juga dari kang Aditya. Sebenarnya benang merah, kesamaan! Dari apa yg gw dapet di materi informal bareng Atung dan Fandy sama pesan yg gw dapet dari materi informal. JANGAN TINGGALKAN HIMPUNAN!

Sorry tapi ngk bisa dilanjutin, pesan ini cuman bisa gw sampaikan sama teman2 planologi 2008 (kalau teman2 planologi 2008 yg udah gw ceritain pasti ngerti pesan dari kakak-kakak HMP Pangripta Loka yg dititipin ke gw ^^, dan semoga, kita (baca : planologi 2008) ngk akan ninggalin himpunan kalau kita udah masuk, AMIN, dan gw akan berusaha buat itu!)

Terima Kasih buat

ALLAH SWT, keluarga gw di Jakarta, HMP Pangripta Loka ITB yg udah kasih gw pesan, Pak Mamet dan Ibu yg udah kasih tumpangan tidur, Pak Kades Desa Kidang Pananjung, Pak RW, warga Desa Kidang Pananjung, dan keluarga baru gw, PLANOLOGI 2008, buat pengalamannya!

n.b: gw kayak terbitin album aja ya, wuahahahah =))

0 catatan pembaca:

Poskan Komentar