Tiga Hari Cium Belerang (Part 4)

oke! inilah bagian terakhir dari cerita libur natal dan tahun baru 2010 ini. gw tau lo semua udah ngk sabar buat baca ini, wuahahahaha, pede bener dah :))

Sabtu, 26 Desember 2009
Tempat : HMP, Kawah Putih Ciwidey

Malam itu gw tidur di HMP, setelah pendakian ke Gunung Gede, gw masih menyempatkan diri gw untuk tidur di HMP karena satu hal dan hal lainnya (enak euy tidur di HMP, hehe). Malam itu ada adul, yudi, onit, yovan, dan dilles. Gw tertidur dan terbangun di pagi harinya (baru masuk tanggal 26 Desember yaaa). Pagi-pagi dengan tekad untuk pulang ke Gunung Geulis mengikuti acara keluarga, tiba-tiba datang wening, okta, dan TM a.k.a iki. Pagi buta itu sebenarnya gw udah dapet sms dari bokap yg nanya,"jadi ngk nyusul?". Sebenarnya saat itu gw berpikir, selain udah jam 9 (udah telat mamen, gw sampe jam berapa). Gw dapet SMS dari salah satu saudara gw yg ikut ke Gunung Geulis. Entah mengapa setelah membaca sms itu gw jadi semakin berpikir untuk menyusul atau tidak, sampai gw melihat sebuah kamera okta yg saat itu terlihat bagai barang paling mahal sedunia yg di bungkus oleh tas kameranya yg bagi gw masih lebih mahal daripada tas kulit sekalipun (lebih deh!)

Adms : Ta, lo bawa kamera buat ke Ciwidey?
Okta : (dengan enteng menjawab) bawa

wuuuuaaaaa, drpd gw pikirn ttg sms dari saudara gw itu mending gw ikut HMP aja deh buat ikut ke Ciwidey, hahahahha, murahan banget yaa gw! pantesan aja di panggil jablay, hehe.

Selama perjalanan, gw naik motor sama yovan, anyeng nih bocah, udah tau gw lagi males ngomong, gw 'dipaksa' untuk temenun dia ngomong agar doi ngk ngantuk diperjalanan! Perjalanan gw terkendala saat sudah mau sampai ada bayar-bayaran yg gw pikir itu bapak mau naik haji buru-buru, 26rb buat 2 orang dan 1 motor mamen! dan ada hujan, bahkan hujan tersebut masih melanda saat sudah sampai yg memutuskan kami ber- (gw,yovan,bocan,adul,okta,yudi,diles,TM), yah ber-8! untuk makan dulu sebelum masuk ke Ciwidey. Melihat udah hujan agak reda, yaa udah turun aja langsung masuk ke gerbang Ciwidey. Sampai di kawah putih, beerrrrrrrrrrrrrr! Hujan turun makin deras, sekalinya berhenti, kita keluar dari pendopo tempat meneduh, dan seketika dari itu hujan turun kembali, keadaan ini terus menerus berlanjut, sampai akhirnya uap belerang benar-benar buas, batuk-batuk udah ngk tertahankan, kita memutuskan buat balik lagi ketempat makan!

Wuah gila emang! Saat itu kami belum sempat berfoto-foto dengan banyak, dan gw sangat kesal karena itu, gilee aje lo gw dateng buat kehujanan doang, gw dateng karena kamera, wuahahaha, untungnya saat terakhir sebelum pulang, yudi ngajakin buat foto-foto dulu sebelum pulang, yah! Seenggaknya ngk sia-sialah perjalanan itu.

Sampai saat perjalanan pulang, hujan terus melanda, dan saat itu batuk-batuk gw benar-benar ngk tertahankan, kepala juga pusing karena kehujuanan terus, enggak di Gunung Gede, ngk di Ciwidey, semuanya buat badan gw benar-benar dingin, dan sesekali mengharuskan gw mencium belerang, beuh! Sampai pagi harinya gw tersadar kalau bronkitis gw kambuh setelah melihat tanda-tanda di reak, batuk, dan pilek gw. Bahkan gw masih terlanda sakit itu sampai sekarang, sekarang saat menulis Part 4 ini, tanggal 29/12.

Yah, biar akhirnya sakit, tapi ngk apa-apa, gw senang karena berhasil membuat liburan gw produktif dengan wisata alam yg bisa gw tulis pengalaman gw di blog ini,
Thx buat arnold yg ngerayain Natal-nya, fazil yg selalu tertinggal paling belakang saat pendakian, lutfhi, gilang, kang herry sang guide Gunung Gede, adul atau sandy, dilles, yovan atas rumahnya untuk menepo diperjalanan pulang ke HMP, yudi atas kamera dan sarannya untuk berfoto-foto terlebih dahulu, bocan, TM, dan okta dengan kameranya yg memaksa gw untuk ikut, HAHAHAHHA. Maaf juga buat saudara-saudara gw yg nunggu di Gunung Geulis, terutama adik terkecil gw, Dekrit, yg padahal gw pengen ngeliat doi outbond dan saat-saat dapet handphone, hahahaha


SELESAI

Tiga Hari Cium Belerang (Part 3)

Perjalan gw mencium belerang belum berakhir sampai Gunung Gede, ceritanya masih lanjut! Tapi sekarang gw kasih foto-fotonya aja dulu yah, di Part 4 gw akan cerita lebih jauh, karena sekarang gw harus terkapar di kamar kost-an dan ngk jadi pulang ke Jakarta karena bronkitis gw kambuh, hehe

Pelukan mendinginkan badan

Freak!

Pembulian junior, hahahaha

Nunggu hujan reda


Sok Kuat

Bersambung......

Tiga Hari Cium Belerang (Part 2)

Foto-foto pendakian puncak Gunung Gede (2958 mdpl)


Puncak Gunung Gede
Perjalanan menuju puncak



Buat Plan08
Bendera HMP

HMP di Puncak Gunung


HMP SAMPE MAMPUS!


Oleh-oleh buat teman-teman


Air Terjun Cibeurem

Bersambung.....

Tiga Hari Cium Belerang (Part 1)

Foto awal di dinas pendakian

Telaga Biru

Jembatan Dinosaurus

Jurang Belerang

Kandang Badak


Awalnya gw di ajak sama arnold buat temenin doi natalan di atas gunung gede, karena kawan gw yg satu ini ngk bisa merayakan natal bareng keluarganya, oke lah kalau begitu (warteg boys mode on), gw putusin gw ikut naik gunung bareng arnold,fazil,luthfi,sama gilang!

Rabu,23 Desember 2009
Tempat : Kampus, Kost-an, Mobil Fazil

Abis ujian pengantar ekonomika sama ansos dan malam harinya gw ngk tidur karena harus ngerjain penelitian kecil MAP 1 (gw inget banget di bangunin acong pukul 06.45 dan gw hampir pengen gampar dia, wuahahaha), pulang dari HMP abis maghrib, gw tidur di Kostan, ngk sadar arnold sama lutfhi udah ada di depan kamar kost-an urang, ternyata udah jam 11 malem dan gw banyak dapet miss call, wuahaha, sory kawan, gw cape banget dan harus tidur, hehe.
Setelah bersiap2, dengan terburu2 dan banyak barang yg ngk gw bawa kayak mie goreng, sarung tangan, handuk kecil, dsb. lanjutlah gw jalan menuju cibodas, sekarang gantian, orang2 pada tidur cuman gw sama fazil karena doi yg bawa mobil dan masih melek, yoman!

Kamis,24 Desember 2009
Tempat : Gunung Gede

Ternyata luthfi ngk bilang kalo pendakinya tambah 1 orang lagi, dan 1 orang itu adalah gw! yaa.. mulailah masalah sebelum berangkat, nungguin petugas atas buat ngesahin gw naik gunung, dan akhirnya *tet tnet tnet .......sah juga gw buat ikut naik gunung (alhamdulillah gw ngk jadi pendaki ilegal, hehe)
Awalnya sih jalanan di gunung gede cukup bagus! semua jalanan berbatu malah ada jembatan kayu mirip di film2 dinosaurus. Dalam hati gw berpikir, yah... ini mah kagak ada tantangannya buat naik (awal-awal masih belagu), diperjalanan yg gw mulai pukul 10.00 itu ternyata jalanan berubah menjadi sulit, mulai dari cuman gw yg ngk kecapekan duluan, ngeliat telaga biru yg isinya ada ikan segede-gedenya, ngelewatin jurang yg ada air belerangnya (ini susah bener ya, udah panas, disebelah kiri ada jurang, kabut, gileee), tanjakan yg harus ngangkat paha (ini rasanya maknyos juga ya), ketemu sama pak ABRI, hujan yg buat badan basah dan kedinginan, dan masih banyak lagi cerita2 pas pendakian pada hari kamis ini, kayak fazil yg selalu kecapekan pas jalan, wuahahaha,
Setelah 5 jam perjalanan, sekitar pukul 3 siang, kami berlima dan kang heri sang pemandu tiba di Kandang Badak. Beuh! ini dia puncak penyesalan kami ber-5! Udah ngk bisa diriin tenda karena spacenya ngk muat, ngk bawa muffin atau kompor buat masak, ngk bawa mie goreng,sarden, atau makanan lain yg cepat saji, ngk bawa lampu petromak, habislah kita semua ngeliatin orang2 pada masak. Yang lucunya pukul 16.00 ,luthfi sama gilang udah tidur, sisa gw,arnold,sama fazil main poker bertiga sambil makan snack, pukul 18.00 tidur karena udah gelap! Malem2 gw sering kebangun, dan ternyata 4 orang teman gw pun merasakan hal yg sama, tapi karena persediaan makanan tinggal sedikit, yaaa... jadi lebih baik tidur, karena bangun malam hari dan menghabiskan makanan adalah hal yg salah pada saat itu, wuahahaha, ada2 aja dah emang! ^^

Jum'at,25 Desember 2009
Tempat : Puncak Gunung Gede, Bandung

"Keindahan akan alam, membuat kau menjaga akan kelestariannya"


Pukul 04.00 pagi kami terbangun, bersiap2 untuk pergi menuju puncak gunung gede, tas carrier kami di tinggal di kandang badak, jalanannya cukup menantang, udah mana gelap, tanjakannya gila, dingiinya poll, apalagi pas tanjakan rantai, beuh! dibawahnya lembah belerang yg banyak kandang macannya, sekali jatuh, auuuummmm! hiiiii...
Tapi semuanya terbayar, sekitar pukul 07.00 pagi, kami sudah sampai di puncak gunung gede, yah, pemandangan alam yg menakjubkan, ketinggian yg gokil! 2958 Meter di atas permukaan laut, yaa... banyaklah hal2 menabjubkan ketika lo sedang berdiri sejajar dengan awan, waktu kami habiskan dengan makan pagi dan foto2.
Dari puncak gunung gede, kami turun lagi ke Kandang Badak, santai2, bersiap2 turun, dan akhirnya kami melakukan perjalanan turun kebawah walau hujan melanda di akhir2 perjalanan. Sebelum pulang kami menyempatkan diri untuk mandi di Air Terjum Cibeurem,


Bersambung....

Jendral Soedirman

BIODATA SINGKAT
Nama : Jenderal Sudirman
Lahir : Bodas Karangjati, Purbalingga, 24 Januari 1916
Agama : Islam
Meninggal : Magelang, 29 Januari 1950
Dimakamkan: Taman Makam Pahlawan Semaki, Yogyakarta

Pendidikan Fomal:
- Sekolah Taman Siswa
- HIK Muhammadiyah, Solo (tidak tamat)

Pendidikan Tentara:
Pembela Tanah Air (Peta) di Bogor

Pengalaman Pekerjaan:
Guru di HIS Muhammadiyah di Cilacap

Pengalaman Organisasi:
Kepanduan Hizbul Wathan

Jabatan di Militer:
- Panglima Besar TKR/TNI, dengan pangkat Jenderal
- Panglima Divisi V/Banyumas, dengan pangkat Kolonel
- Komandan Batalyon di Kroya

Tanda Penghormatan: Pahlawan Pembela Kemerdekaan

_______________________________________________________________________

SEJARAH SINGKAT
Jenderal Sudirman merupakan salah satu tokoh besar di antara sedikit orang lainnya yang pernah dilahirkan oleh suatu revolusi. Saat usianya masih 31 tahun ia sudah menjadi seorang jenderal. Meski menderita sakit paru-paru yang parah, ia tetap bergerilya melawan Belanda. Ia berlatarbelakang seorang guru HIS Muhammadiyah di Cilacap dan giat di kepanduan Hizbul Wathan.



Ketika pendudukan Jepang, ia masuk tentara Pembela Tanah Air (Peta) di Bogor yang begitu tamat pendidikan, langsung menjadi Komandan Batalyon di Kroya. Menjadi Panglima Divisi V/Banyumas sesudah TKR terbentuk, dan akhirnya terpilih menjadi Panglima Angkatan Perang Republik Indonesia (Panglima TNI). Ia merupakan Pahlawan Pembela Kemerdekaan yang tidak perduli pada keadaan dirinya sendiri demi mempertahankan Republik Indonesia yang dicintainya. Ia tercatat sebagai Panglima sekaligus Jenderal pertama dan termuda Republik ini.

Sudirman merupakan salah satu pejuang dan pemimpin teladan bangsa ini. Pribadinya teguh pada prinsip dan keyakinan, selalu mengedepankan kepentingan masyarakat banyak dan bangsa di atas kepentingan pribadinya. Ia selalu konsisten dan konsekuen dalam membela kepentingan tanah air, bangsa, dan negara. Hal ini boleh dilihat ketika Agresi Militer II Belanda. Ia yang dalam keadaan lemah karena sakit tetap bertekad ikut terjun bergerilya walaupun harus ditandu. Dalam keadaan sakit, ia memimpin dan memberi semangat pada prajuritnya untuk melakukan perlawanan terhadap Belanda. Itulah sebabnya kenapa ia disebut sebagai salah satu tokoh besar yang dilahirkan oleh revolusi negeri ini.

Sudirman yang dilahirkan di Bodas Karangjati, Purbalingga, 24 Januari 1916, ini memperoleh pendidikan formal dari Sekolah Taman Siswa, sebuah sekolah yang terkenal berjiwa nasional yang tinggi. Kemudian ia melanjut ke HIK (sekolah guru) Muhammadiyah, Solo tapi tidak sampai tamat. Sudirman muda yang terkenal disiplin dan giat di organisasi Pramuka Hizbul Wathan ini kemudian menjadi guru di sekolah HIS Muhammadiyah di Cilacap. Kedisiplinan, jiwa pendidik dan kepanduan itulah kemudian bekal pribadinya hingga bisa menjadi pemimpin tertinggi Angkatan Perang.

Sementara pendidikan militer diawalinya dengan mengikuti pendidikan tentara Pembela Tanah Air (Peta) di Bogor. Setelah selesai pendidikan, ia diangkat menjadi Komandan Batalyon di Kroya. Ketika itu, pria yang memiliki sikap tegas ini sering memprotes tindakan tentara Jepang yang berbuat sewenang-wenang dan bertindak kasar terhadap anak buahnya. Karena sikap tegasnya itu, suatu kali dirinya hampir saja dibunuh oleh tentara Jepang.

Setelah Indonesia merdeka, dalam suatu pertempuran dengan pasukan Jepang, ia berhasil merebut senjata pasukan Jepang di Banyumas. Itulah jasa pertamanya sebagai tentara pasca kemerdekaan Indonesia. Sesudah Tentara Keamanan Rakyat (TKR) terbentuk, ia kemudian diangkat menjadi Panglima Divisi V/Banyumas dengan pangkat Kolonel. Dan melalui Konferensi TKR tanggal 2 Nopember 1945, ia terpilih menjadi Panglima Besar TKR/Panglima Angkatan Perang Republik Indonesia. Selanjutnya pada tanggal 18 Desember 1945, pangkat Jenderal diberikan padanya lewat pelantikan Presiden. Jadi ia memperoleh pangkat Jenderal tidak melalui Akademi Militer atau pendidikan tinggi lainnya sebagaimana lazimnya, tapi karena prestasinya.

Ketika pasukan sekutu datang ke Indonesia dengan alasan untuk melucuti tentara Jepang, ternyata tentara Belanda ikut dibonceng. Karenanya, TKR akhirnya terlibat pertempuran dengan tentara sekutu. Demikianlah pada Desember 1945, pasukan TKR yang dipimpin oleh Sudirman terlibat pertempuran melawan tentara Inggris di Ambarawa. Dan pada tanggal 12 Desember tahun yang sama, dilancarkanlah serangan serentak terhadap semua kedudukan Inggris. Pertempuran yang berkobar selama lima hari itu akhirnya memaksa pasukan Inggris mengundurkan diri ke Semarang.

Pada saat pasukan Belanda kembali melakukan agresinya atau yang lebih dikenal dengan Agresi Militer II Belanda, Ibukota Negara RI berada di Yogyakarta sebab Kota Jakarta sebelumnya sudah dikuasai. Jenderal Sudirman yang saat itu berada di Yogyakarta sedang sakit. Keadaannya sangat lemah akibat paru-parunya yang hanya tingggal satu yang berfungsi.

Dalam Agresi Militer II Belanda itu, Yogyakarta pun kemudian berhasil dikuasai Belanda. Bung Karno dan Bung Hatta serta beberapa anggota kabinet juga sudah ditawan. Melihat keadaan itu, walaupun Presiden Soekarno sebelumnya telah menganjurkannya untuk tetap tinggal dalam kota untuk melakukan perawatan. Namun anjuran itu tidak bisa dipenuhinya karena dorongan hatinya untuk melakukan perlawanan pada Belanda serta mengingat akan tanggungjawabnya sebagai pemimpin tentara.

Maka dengan ditandu, ia berangkat memimpin pasukan untuk melakukan perang gerilya. Kurang lebih selama tujuh bulan ia berpindah-pindah dari hutan yang satu ke hutan yang lain, dari gunung ke gunung dalam keadaan sakit dan lemah sekali sementara obat juga hampir-hampir tidak ada. Tapi kepada pasukannya ia selalu memberi semangat dan petunjuk seakan dia sendiri tidak merasakan penyakitnya. Namun akhirnya ia harus pulang dari medan gerilya, ia tidak bisa lagi memimpin Angkatan Perang secara langsung, tapi pemikirannya selalu dibutuhkan.

Sudirman yang pada masa pendudukan Jepang menjadi anggota Badan Pengurus Makanan Rakyat dan anggota Dewan Perwakilan Rakyat Keresidenan Banyumas, ini pernah mendirikan koperasi untuk menolong rakyat dari bahaya kelaparan. Jenderal yang mempunyai jiwa sosial yang tinggi, ini akhirnya harus meninggal pada usia yang masih relatif muda, 34 tahun.

Pada tangal 29 Januari 1950, Panglima Besar ini meninggal dunia di Magelang dan dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Semaki, Yogyakarta. Ia dinobatkan sebagai Pahlawan Pembela Kemerdekaan.

Sumber : Mbah Wikipedia, Roro Google, dan Mas Kaskus

7 Keajaiban Dunia Kuno

1. Colossus Rodos
Colossus Rodos adalah patung Helios, yang terletak di pulau Rodos, Yunani, dibuat oleh Chares dari Lindos antara 292 dan 280 SM. Patung ini dianggap sebagai 7 keajaiban dunia kuno. Sebelum kehancurannya, patung ini berdiri lebih dari 30 meter, membuatnya sebagai patung tertinggi dalam dunia kuna. Colossus Rodos memiliki tinggi yang hampir sama dengan Patung Liberty.

Colossus Rodos

2. Taman Gantung Babilonia
Taman Gantung Babilonia adalah salah satu di antara tujuh keajaiban dunia kuno. Taman ini dibangun oleh Nebukadnezar II sekitar tahun 600 SM sebagai hadiah untuk istrinya, Amyitis. Lokasi taman ini sekarang berada di negara Irak.

Taman Gantung Babilonia

3. Mausoleum Maussollos
Mausoleum Maussollos atau Mausoleum Halicarnassus, adalah makam yang dibangun antara 353 dan 350 SM di Halicarnassus (Bodrum, Turki kini) untuk Mausolus, satrap kekaisaran Persia dan Artemisia II dari Caria, istrinya. Struktur ini didesain oleh arsitek Yunani, Satyrus dan Pythius.[1][2] Mausoleum ini memiliki tinggi sekitar 45 meter.

Mausoleum Maussollos

4. Mercusuar Iskandariah
Mercusuar Iskandariah atau Pharos Alexandria (dari bahasa Yunani o Φάρος της Αλεξάνδρειας) adalah sebuah mercusuar yang dibangun pada abad ke-3 SM di pulau Pharos berdekatan dengan kota Iskandariah kuna, Mesir Kuno. Ketinggiannya diperkirakan melebihi 115 meter dan merupakan antara struktur tertinggi ciptaan manusia selama beratus-ratus tahun. Antipater dari Sidon telah menyenaraikannya dalam senarai Tujuh Keajaiban Dunianya.

Mercusuar Iskandariah

5. Piramida Agung Giza
Piramida Agung Giza adalah piramida tertua dan terbesar dari tiga piramida yang ada di Nekropolis Giza dan merupakan satu-satunya bangunan yang masih menjadi bagian dari Tujuh Keajaiban Dunia. Dipercaya bahwa piramida ini dibangun sebagai makam untuk firaun dinasti keempat Mesir, Khufu (Χεωψ, Cheops) dan dibangun selama lebih dari 20 tahun dan diperkirakan berlangsung pada sekitar tahun 2560 SM.[1] . Piramida ini terkadang disebut sebagai Piramida Khufu

Piramida Agung Giza

6. Patung Zeus
Patung Zeus di Olympia adalah salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia Kuno. Patung ini dibuat oleh skulptor terkenal, Phidias (abad ke-5 SM) kira-kira tahun 432 SM di Olympia, Yunani. Patung yang terduduk, yang memiliki tinggi sekitar 12 meter, mengisi seluruh Kuil Zeus yang dibangun sebagai rumah patung ini. Penyebab kehancuran patung ini hingga kini masih diperdebatkan.

Patung Zeus

7. Kuil Artemis

Kuil Artemis adalah kuil Yunani yang didirikan untuk Artemis, sekitar 550 SM di Efesus dibawah dinasti Achaemenid dari kekaisaran Persia. Kuil ini merupakan salah satu dari tujuh keajaiban dunia kuno. Kini, kuil ini telah hancur.

Kuil Artemis

Permainan Sastra yang Menyenangkan di PSIK - ITB

Produktivitas gw di kampus akhir2 ini benar2 turun. Emang sih, itu jadi pilihan gw karena belum lulus TPB dan sedang mengikuti SWASTIKA (baca : osjur planologi). Tapi lama kelamaan, gw mulai benar2 males buat main di kampus! Sampai2 gw paling lama di kampus selain buat osjur ya jam 7an, banyak deh alasan gw, mulai dari alasan belajar TPB, internet di kost-an yg baru ganti dan lebih cepet, punya game baru di komputer, dsb. Kerjaan gw itu sebenarnya cuman Panglima Internal ATLAS (atletik ganesha) dan KaDiv Propaganda Tim 1 ITB. Sebenarnya sih ngk sibuk2 amat, cuman mungkin rasa males gw yg berlebihan hingga gw males buat main2 di Kampus, bahkan buat nongkrong di Sunken Court w-09 aj udah rada jarang (paling mainnya siang).

Tapi lama ngk main di Kampus bener2 buat gw jadi bosan, gw mulai buat nongkrong lagi di Sekre PSIK-ITB, malemnya, Putu sms gw minta kunci sekre, karena emang paginya gw minta ke Teja buat nongkrong malem minggu. Yaudah aja, karena udah bosen juga main di kost-an, Jumat pukul 23.00- an WIB, gw ciao ke kampus.

Sampai di sekre PSIK, ada Putu, Johan, Dikdik, Teja, Intan, sama Ranti. Teja pulang duluan karena harus nganter Karin pulang. Sisa deh gw berenam. Awalnya, karena hujan, dan berniat menghangatkan badan, maka kami bakar-bakaran di PSIK (bener2 PSIK banget deh kalo bakar-bakaran di kampus, hahahaha), lama-lama si Dikdik punya permainan, jadi permainannya itu kayak berdiskusi dengan benda mati terus menghayati benda mati itu seperti apa! Gw merasa sulit banget di permainan ini, gw coba untuk menghayati kursi sebagai kekuasaan. Gw pakai puisi kata2 WS. Rendra di awal,"....ada yg duduk, ada yg diduduki...", tapi makin lama bibir gw mulai bergerak ke atas, dan gw ngk kuat menahan tawa gw, wuahahaha :)) jadilah gw tertawa dan gagal pada permainan ini, hehe. Yang keren itu si Putu, yg menghayati kalau kursi ini sudah bosan untuk terus menghadap ke depan dan tidak memperhatikan sisi2 lainnya, terakhir doi puter-balikan kursinya agar menghadap arah yg berbeda. Si Dikdik juga keren! Tapi lupa tentang apa, hehe, seinget gw keren aja, wuekekek

Bosan, ganti permainan kedua. Permainan kedua simpel, buat puisi! eitss tapi ada syaratnya, setiap orang yg main harus memberikan dua kata, satu kata api, dan kata satunya lagi keterangan. Setelah itu, dua kata tersebut digunakan untuk judul, dan kata2 yg disebutkan oleh teman2 lainnya harus jadi kata di puisi kita. ngerti kan?

Gw itu pakai kata API SEMANGAT, Johan TARIAN API, Putu API PADAM, Intan API MENYANYI, dan Dikdik API SURGA.
Berikut puisi gw,
Api Semangat

teruslah bernyanyi dan menari wahai api
teruslah bernyanyi, walau surga sedang menangis
menyanyi hingga suaramu serak
serak dan membuat dubai berteriak
teruslah menyanyi, walau matahari sedang padam
teruslah menyayi hingga sang timur menyapamu
bakar, bakar dan bakar!
buat orang-orang disekitarmu menari
menari, hingga mereka terlelap tidur
dan jaga mereka dari kesunyian


Ya, itulah puisi dari gw! Benar-benar malam yg seru, gw benar2 melepas kerinduan gw akan main di kampus, yaa gw senang malam itu, gw senang karena malam itu gw berkarya, thx teman2 PSIK-ITB!

*ditulis pukul 04.44 WIB, setelah pulang dari kampus

Ekskursi ke Cililin RW 02 & 03, Desa Kidang Pananjung (7,8 November 2009)

Tanggal 7,8 November kemarin, gw dan teman2 planologi 2008 sama HMP Pangripta loka ITB ekskursi ke Cililin, Desa Kidang Pananjung,yang termasuk rangkaian dari SWASTIKA. Hemm.. gw mau cerita, awalnya dimulai dari pukul 04.00, gw terbangun karena ada panggilan2 yg menyuruh gw untuk bangun pagi, dan siap2 ke kampus buat kumpul dulu satu angkatan di GKU Timur. Oke! Karena merasa bahwa Arnold dan Fazil sulit dibangunin, gw yg sulit dibangunin pula dan sedang tidur di rumah Andi, terdorong buat ke kost an mereka yg pas gw samperin baru bangun, ckckck, ya sudah, saat mereka siap2 gw jalan duluan sama Andi ke kampus. Sampe Kampus, ternyata gw baru tahu, kalo sebenernya ketua angkatan gw, Jeje, sebenernya udah dikasih tau sama panitia SWASTIKA kalo ternyata kumpulnya di undur 1 jam! Kumpulnya jam 07.00 WIB! Awalnya bete sih, tapi yaa gpp deh, daripada terlambat kumpul kayak hari sebelumnya yg terlambat 19 menit, GOKIL!

Kumpul, dimulai dengan makan di ITB, telefon orang tua (tiba2 nyokap gw nelefon gw, padahal gw males nelefon orang tua gw, wuahahaha), abis itu penyitaan pisau lipat gw karena termasuk barang yg tidak boleh di bawa, hehe, naik tronton, lalu berang-berang makan coklat, berangCUT! Awalnya sih di tronton rame, lama2 udah masuk tol malah diem, wuahahaha. Udah mulai dekat ke lokasi, ternyata trontonnya merasa ngk mungkin buat nanjak, padahal ma sebenernya biasa aja, trus gw langsung berpikiran, pantesan aja ABR* kita lemah, jalan nanjak aja udah ngk bisa ^^. Oke! Setelah itu kami harus berjalan dengan jalan nanjak yg sudut naiknya tuh hampir 500! Gw jadi ngk tega gitu ngeliat temen2 perempuan gw yg tepar di tengah jalan (PS : Besok2 olahraga yg bener yaa biar kuat jalan! ^^)

Sampai disana, kita makan siang bareng, trus kenalan sama penghuni rumah yg akan kita tinggalin (jadi kita tuh dibagi jadi beberapa kelompok, yg masing2 kelompok itu akan tidur dirumah warga sekalian observasi buat dibuat solusi praktisnya nanti saat kita dateng lagi ke Desa Cililin). Abis kenalan, ternyata, badan gw ngk bisa langsung dibawa santai abis di bawa jalan jauh/kerja keras, bawaannya pengen tidur aja, dan akhirnya, tertidurlah gw di sore hari saat orang2 sedang observasi (maaf ya kawan!)

Abis maghrib gw sama temen2 sekelompok gw, Tio, Picul, dan Derry, coba buat ngobrol2 sama pak RW, dan ternyata disitu ketemu sama teman2 planologi 2008 lainnya yg lagi wawancara sama pak RW. Abis itu, yaa.. gw balik ke rumah gw, ngobrol2 bareng pemilik rumah, diskusi bareng kelompok dan taplok gw yg ternyata doi senatornya HMP Pangripta Loka, kang Adit. Dan ternyata ngobrol2 gw ngk bisa dibilang ngk berguna, walau sore harinya gw ngk observasi, setelah gw denger diskusi teman2 sekelompok dan data yg memadai gw ambil kesimpulan kalau masalah utama di Kawasan itu adalah PENDIDIKAN! Dan tiba2 gw terbayang sama TABOO dan pengen buat RUMAH BACA di Desa itu. Entah kenapa ide itu lahir, dan gw benar2 pengen buat rumah baca disana.

Abis itu dipanggilah gw untuk materi informal malam hari bareng Atung sang pahlawan dan Fandi yg wakil ketua angkatan. Nanti gw ceritain dibawah, materi apa yg gw dapet!

Pagi harinya, gw bangun telat, walau sebenarnya jam 06.00an WIB itu termasuk waktu yg cukup pagi buat gw bangun (soalnya teman2 planologi 2008 sama HMP Pangripta Loka ITB-nya udah banyak yg nongkrong di warung rumah tinggal gw, hehe). Bangun pagi2, jalan2 keliling desa sebentar, ke ngobrol2 di rumah pak kades, trus muter2 sama TIM BARUDAK! Arnold, Fazil, Yunus, dan Yopan, buat cari tempat rumah baca yg gw usilin dan cari2 data urgensi rumah baca tersebut. Yaa sampai akhirnya gw udah mulai males, dan bantu2 penghuni rumah tinggal gw buat berberes rumah, dan setelah makan siang dan ngobrol2 sama taplok gw, gw berkemas buat pulang.

Tapi sebelum pulang, gw dan teman2 sekelompok gw dapat pesan juga dari kang Aditya. Sebenarnya benang merah, kesamaan! Dari apa yg gw dapet di materi informal bareng Atung dan Fandy sama pesan yg gw dapet dari materi informal. JANGAN TINGGALKAN HIMPUNAN!

Sorry tapi ngk bisa dilanjutin, pesan ini cuman bisa gw sampaikan sama teman2 planologi 2008 (kalau teman2 planologi 2008 yg udah gw ceritain pasti ngerti pesan dari kakak-kakak HMP Pangripta Loka yg dititipin ke gw ^^, dan semoga, kita (baca : planologi 2008) ngk akan ninggalin himpunan kalau kita udah masuk, AMIN, dan gw akan berusaha buat itu!)

Terima Kasih buat

ALLAH SWT, keluarga gw di Jakarta, HMP Pangripta Loka ITB yg udah kasih gw pesan, Pak Mamet dan Ibu yg udah kasih tumpangan tidur, Pak Kades Desa Kidang Pananjung, Pak RW, warga Desa Kidang Pananjung, dan keluarga baru gw, PLANOLOGI 2008, buat pengalamannya!

n.b: gw kayak terbitin album aja ya, wuahahahah =))

Aksi (Menurut Karl Marx dan Engels)


Setelah gw baca-baca tentang buka Karl Marx dan Engels, maka gw mau bagi-bagi pengetahuan tentang aksi. Semoga bermanfaat ^^

Aksi adalah suatu gerakan perlawanan, merupakan bagian revolusi, atau tahap awal suatu revolusi. Aksi akan di akhiri oleh puncak yg disebut dengan Revolusi. Yaa.. revolusi tidak mungkin terjadi tanpa melalui proses aksi-aksi. Aksi harus dilakukan terus menerus, aksi yg satu berhasil harus dilanjutkan dengan aksi yg lainnya, aksi yg ringan harus dilanjutkan dengan aksi yg lebih berat, aksi yg kecil harus terus dilanjutkan dengan aksi yg lebih berat, dst. Itulah aksi, untuk mengubah keadaan dan proses menuju revolusi. Aksi lahir dari kandungan kehidupan sosial yg penuh konflik, baik konflik sosial,ekonomi, maupun konflik politik. Jenis-jenis aksi pun dibagi lagi oleh Karl Marx dan Engels,yaitu aksi parlementer yg bersifat damai dan diplomatis, dan aksi bersenjata yg memakai senjata untuk menundukkan lawan.

Aksi haruslah dilakukan dengan semangat, dipersiapkan dengan cermat untuk mematangkan situasi menuju revolusi. Sebelum melakukan aksi, aksi haruslah berpikir untuk sukses (menang) atau gagal (kalah). Tapi ingat teman-teman, walaupun aksi tersebut akan gagal (kalah), aksi harus terus dilakukan, karena aksi adalah proses latihan untuk menuju revolusi! Terlebih pihak lawan pasti memiliki kekuatan untuk mempertahankan diri dari perlawananan aksi, maka wajarlah apabila aksi kalah. Aksi memang boleh kalah kawan, tapi revolusi jangan kalah! Itulah pemikiran yg harus tertanam untuk menjadi revolusioner!

Kekuatan aksi di ukur melalui kuantitas dan kualitas. kualitas yaitu semangat,ketinggian serta ketahanan moral peserta aksi, dan materi dalam aksi tersebut. Sedangkan Kuantitas adalah jumlah massa yg ikut dalam aksi dan sarana yg lengkap. Tanpa massa tersebut, tidak akan ada aksi yg akan berjalan mencapai sasaran dan tuntuta. Jelas bahwa semakin banyak massa yg ikut, maka aksi tersebut akan semakin diperhatikan. Dalam aksi yg sudah terorganisir maka massa tersebut akan bergerak dengan kekuatan pelopor (terdiri dari basis yg tampil berani menghadapi resiko dan menanggung konsekuansi yg lebih berat bila hal-hal yg negatif terjadi. Kekuatan pelopor diperlukan untuk memulai aksi,menarik front, dan mendorong majunya aksi), kekuatan basis (seluruh massa kekuatan aksi), dan kekuatan inti (massa kekuatan basis yg tampl teguh dan tangguh! Kekuatan ini bisa di analogikan seperti tulang rangka bagi badan)

Aksi dibagi menjadi 2, yaitu aksi politik dan aksi sosial-ekonomi. Aksi sosial adalah aksi yg paling berat, karena aksi politik akan langsung berhadapan dengan pemerintah. Pemerintah bisa saja menangkap,memenjara, atau mungkin membunuh peserta aksi. Selain berat, aksi politik,jika berhasil pun tidak akan memberikan hasil yg konkret kepada para peserta aksi. Yang merasakan hasil kemenangan aksi adalah seluruh masyarakat dengan adanya perubahan keadaan politik. Sedangkan aksi sosial-ekonomi adalah aksi yg langsung menyangkut kepentingan sosial-ekonomi masyarakat. Aksi sosial-ekonomi ini hasilnya pun bisa di nikamati oleh peserta aksi, contoh aksi sosial ekonomi adalah aksi kenaikan upah kerja, tunjangan keluarga, dsb. Aksi sosial-ekonomi ini pun tidak akan langsung berhadapan dengan pemerintah dan tidak menyangkut kekuasaan pemerintah. Karena itulah konsekuensi dari aksi sosial-ekonomi lebih ringan dibandingkan aksi politik. Walaupun begitu aksi sosial-ekonomi ini bisa dipakai untuk mendidik dan melatih keberanian rakyat. Keberanian ini menurut Karl Marx dan Engels akan dipakai untuk mengembangkan kekuatan aksi,menguji barisan aksi, mungukur kekuatan aksi dan kekuatan lawan, dan untuk meningkatkan menjadi aksi politik.
Proses aksi dimulai dari bertanya,usul,protes,menuntut, dan akhirnya sampai berlawanan. Syarat-syarat untuk melakukan aksi antara lain,
1. Motifnya jelas
2. Tuntutannya objektif
3. Sasarannya tepat
4. Dipahami dan didukung oleh massa yg berkepentingan
5. Dapat menarik front dan tidak menambah musuh
6. Persiapan cukup
7. Keberanian berlawanan massa yg berkepentingan sudah timbul
Yaitulah aksi yg gw baca menurut Karl Marx dan Engels. Ini adalah pendapat dari Karl Marx dan Engels, tokoh komunis yg terkenal sampai saat ini dan masih jadi pedoman untuk beberapa kalangan untuk membela kaum yg tertindas.

Gw Belajar dari Kaderisasi

Saat ini gw dalam euforia kaderisasi! Baik sebagai pengkader di ATLAS, maupun jadi orang yg di kader di HMP Pangriptaloka ITB. Gw berpikir, bahwa sebenarnya selama gw ada di kampus (tepatnya selama masih menjadi mahasiswa) hal yg selalu dilakukan adalah belajar, belajar, dan BELAJAR! Belajar sebagai seorang pelajar di kelas, dan belajar pula dalam ilmu-ilmu kehidupan. Belajar! Coba bayangin setelah kita beranjak keluar dari kampus, salah bicara sedikit, bisa masuk penjara! Tapi di kampus, salah bicara masih bisa di maafkan. Sepakat kan?? Masih banyak lagi yg kita pelajari di selama di kampus. Belajar mendengarkan, belajar bicara, belajar memimpin, dan belajar dipimpin, semua hal yg kita lakukan selama di kampus adalah BELAJAR! Begitu juga dengan kaderisasi! Sekarang, gw sedang belajar menjadi pengkader di ATLAS, dan menjadi orang yg sedang diproses menjadi kader di HMP Pangriptaloka ITB.

Kaderisasi, kader berarti anggota, dan imbuhan –iasi adalah proses, secara kata menjadi proses menjadi anggota. Ada juga yg mengatakan kaderisasi adalah proses penanaman nilai, proses regenerasi, proses persiapan sebelum menjadi kader. Yaa banyaklah definisi-definisi dari kaderisasi menurut persepsi masing-masing. Kaderisasi adalah sebuah kebutuhan. Kebutuhan atas berlangsungnya sebuah organisasi,lembaga,perkumpulan, gank,bahkan mungkin sebuah paguyuban. Jelas bahwa kecintaan terhadap organiasasi/lembaga/perkumpulan/gank/paguyuban dimiliki oleh para kadernya, maka mereka memimpikan hal yg lebih baik untuk organiasasi/lembaga/perkumpulan/gank/paguyuban-nya selalu menjadi lebih baik, yaa memang itu sifat seorang manusia, selalu ingin yang terbaik untuk sesuatu yg di cintainya. Jadi teman-teman, silogisme yg dapat ditarik adalah kecintaan terhadap organisasi yang mendorong untuk di buatnya kaderisasi, dan berharap kader-kader kedepannya akan membuat organisasi yang dicintainya menjadi lebih baik.

Dari sebuah kebutuhan akan kaderisasi, membuat kaderisasi punya target yg menurut gw ini adalah hal mutlak dalam target kaderisasi, menjadikan generasi berikutnya menjadi lebih baik, bukan generasi penerus tradisi yg tidak mengerti esensi dari tradisi tersebut! Dari sini gw punya persepsi sendiri, terserah teman-teman setuju atau enggak. Bagi gw salah apabila pengkader berharap orang yg akan di kader akan menduplikasi dirinya, karena duplikasi tidak akan membuat organisasinya menjadi lebih baik (stagnan dengan keadaan yg sekarang), salah apabila pengkader tidak memberikan contoh yg baik kepada orang yang akan di kader, karena akan membuat orang yg di kader menjadi pengikut dari contoh yg tidak baik, salah apabila pengkader hanya memamerkan aktualisasi dirinya di depan diri orang yg di kader, karena yg dibutuhkan adalah niatan baik dari pengkader untuk memberi pendidikan tentang apa yg benar dan apa yg salah kepada orang yg di kader. Dan yang paling salah dari pengkader adalah ketika tidak bisa menyiapkan orang yg di kadernya menjadi lebih baik dari dirinya.

Begitu juga untuk orang yg di kader! Salah apabila orang yg dikader berpikir bahwa pengkader adalah musuh, karena kaderisasi berawal dari rasa cinta terhadap organisasinya, salah apabila orang yg dikader selalu mengikuti apa yg dicontohkan dari pengkader, karena men-contoh tidak akan menjadikan hal yg lebih baik (duplikasi), salah apabila orang yg dikader minder akan kehebatan pengkader, karena bagi gw rasa minder enggak akan bisa menjadikan diri orang yg di kader menjadi lebih baik dari pengkader, dan organisasi kedepannya pun tidak akan jadi lebih baik. Jadi sebenarnya yang paling salah dari orang yg di kader adalah ketika tidak dapat menjadikan organisasinya menjadi lebih baik.

Yap! Seperti yg gw bilang di atas, bahwa selama menjadi mahasiswa kita akan terus belajar. Gw belajar untuk menjadi pengkader yg baik untuk menjadikan orang yg saya kader di ATLAS menjadi lebih baik, saya pun belajar menjadi orang yg di kader yg lebih baik di SWASTIKA untuk menjadi generasi yg lebih baik. Mahasiswa bukanlah seorang ahli, yg selalu benar dibidangnya. Dan karena itulah kita harus terus belajar, belajar untuk menjadi seorang ahli.

Ini catatan pembelajaran dalam diri gw selama kaderisasi. Bukan unek-unek, atau ngedumel dibelakang, tapi gw pengen semua yg baca ini sadar, bahwa kaderisasi berawal dari rasa cinta terhadap organisasi, bukan pelampiasan kebencian. Maka jadilah pengkader yg penuh rasa cinta dan jadilah orang yg di kader dengan rasa cinta pula.

n.b : sori buat anak2 calon atlas’09 yg harus nunggu gw selama 1 jam buat mulai latihan pagi ini, dan sori juga buat panitia SWASTIKA kalau gw masih di anggap bercanda, gw akan usaha buat jadi pengkader dan orang yg di kader yg lebih baik ^^

Belajar dari kemajuan Cina

Siapapun di dunia ini pasti tertegun bila melihat kemajuan ekonomi China. Ekonomi China tumbuh di atas 9% selama 20 tahun secara berturut-turut. Kebijakan lompatan jauh ke depan Mao Tse Tung akhirnya berhasil meski melalui pengorbanan rakyat yang tidak sedikit.

Saat ini China memiliki cadangan devisa US$711 miliar. Dan menurut Credit Suisse First Boston (CSFB) cadangan devisa China akan mencapai US$1 triliun saat Beijing menjadi tuan rumah Olimpiade pada 2008. Luar biasa!

Melihat kemajuan China di bidang ekonomi, adakah negara itu sudah berkembang menjadi kapitalis? Tidak. Sebab sistim pemerintahan China tetap menganut ajaran Marxisme-Leninisme yang diimplementasikan melalui sistim satu partai [Partai Komunis Cina]. Fenomena China adalah jawaban jelas bahwa tidak benar demokrasi identik dengan kemakmuran.

Dalam membangun sistim perekonomiannya, China berpegang pada kebijakan ekonomi berencana terpusat yang didasarkan sistem tiga tingkat. Tingkat teratas ialah negara mengontrol bahan mentah, industri dan bahan pokok konsumen.

Tingkat kedua, penjualan jasa dan komoditas yang dibuat secara privat dalam lingkup harga yang ditentukan oleh negara. Tingkat ketiga 'pasar bebas' di perkotaan dan pedesaan di mana harga ditentukan dari sisi penawaran dan permintaan. Tingkat ketiga ini banyak diasumsikan, khususnya oleh Barat, sebagai langkah menuju kapitalisme.

Mengenai kebijakan ekonomi tersebut, Deng Xiaoping, peletak batu pertama reformasi ekonomi China, mengatakan bahwa perekonomian berencana terpusat tidak bisa disamakan dengan sosialisme, karena pada kapitalisme pun ada perencanaan.

Suatu ekonomi pasar tidak bisa disamakan dengan sosialisme karena sosialisme pun mempunyai pasar. Perencanaan dan pasar adalah ukuran dalam ekonomi. Sifat yang terkandung dalam kapitalisme dan sosialisme tidak bisa ditentukan oleh derajat mekanisme perencanaan ataupun mekanisme pasar.

Pada awal reformasi ekonomi, Deng Xiaoping membentuk Special Economic Zone (SEZ) di kota-kota pantai yang secara strategis letaknya berdekatan dengan Hong Kong, Macao dan Taiwan. Di SEZ, pemerintah memberikan konsesi, lebih tepatnya insentif bagi investor.

Selain itu pemerintah mempermudah segala prosedur yang bertujuan untuk melancarkan pelaksanaan penanaman modal asing. Sebuah langkah yang sangat revolusioner dan tidak lazim di negara komunis.

Hasilnya, di daerah-daerah SEZ ekonomi tumbuh dan berkembang sangat pesat dan menarik daerah-daerah lain untuk ikut tumbuh dan berkembang. China menjadi negara di kawasan Asia yang paling banyak menyedot investasi asing dengan nilai sekitar US$50 miliar dari total US$75 miliar investasi asing yang masuk ke seluruh Asia per tahunnya.

Keberhasilan reformasi ekonomi telah mengubah China, dari sebuah negeri miskin yang dilanda kelaparan, menjadi salah satu raksasa ekonomi masa depan. Tingkat kemiskinan berkurang dramatis, dari 60% penduduk pada 1980 menjadi 15% dari penduduk pada 2004.

300 Juta terangkat

Dengan kata lain, karena keberhasilannya dalam pembangunan ekonomi, lebih dari 300 juta penduduk berhasil terangkat dari jurang kemiskinan.

Lantas apa kunci kemajuan ekonomi China, selain melakukan reformasi ekonomi? Jawabnya, pembangunan infrastruktur dan menempatkan pimpinan nasional pada tempat yang terhormat, apapun kesalahan dan kekeliruan yang telah dibuatnya, karena jasanya tidak bisa dihilangkan karena kesalahannya.

Salah satu prioritas utama China dalam memperbaiki ekonomi adalah dengan melaksanakan pembangunan infrastruktur. Pemerintah menyadari ketersediaan infrastruktur merupakan syarat utama membangun perekonomian.

Pada 1978 total panjang jalan raya di China hanya 89.200 km. Sebaliknya pada 2002 meningkat tajam menjadi 170.000 km.

Pada 1988, jalan tol pertama dibuka dengan total panjang 185 km, sementara pada 2001 sudah mencapai 19.000 km. Untuk pelabuhan, setidaknya saat ini China memiliki 3.800 pelabuhan angkut, 300 di antaranya dapat menerima kapal berkapasitas 10.000 MT.

Tahun 2001, negara itu menghasilkan tenaga listrik 14,78 triliun kwh. Dan direncanakan pada 2009 mengoperasikan PLTA terbesar di dunia yang menghasilkan tenaga listrik 84,7 triliun kwh. Sementara, untuk saluran telepon (fixed line), pada 2002 China memiliki 207 juta sambungan. Padahal pada 1989 hanya ada 5,68 juta sambungan.

Sebuah studi terakhir menunjukkan bahwa negara berkembang di Asia Timur membutuhkan lebih dari US$200 miliar per tahunnya selama 2006-2010 untuk membangun infrastrukturnya.

Dari total kebutuhan tersebut, sebagian besar (80 %) merupakan kebutuhan China dalam membangun infrastruktur.

Selain pembangunan infrastruktur yang melibatkan PMA, China juga melakukan reformasi pertanian dengan mengembalikan usaha tani yang dulu dikuasai pemerintah kepada petani. Kebijakan tersebut berhasil meningkatkan penghasilan para petani.

Langkah berikutnya yang dilakukan adalah mengembangkan industri manufaktur sebagai sarana mengembangkan dan memperluas usaha kecil dan menengah serta wirawasta.

Semua dilakukan secara bertahap dan pragmatis, mengikuti apa yang pernah diucapkan Deng bahwa membangun China ibarat menyeberang sungai dengan merasakan bebatuan yang terinjak kaki. Dengan mengatakan pula bahwa dirinya tidak peduli apakah kucing itu berwarna hitam atau putih, yang penting bisa menangkap tikus.

Sementara rakyat di banyak negeri lain, seperti di Asia, Afrika dan Amerika Latin, terseok dalam kemunduran dan keterbelakangan. Tidak terkecuali Indonesia. Rakyat China seolah tidak memiliki hambatan untuk hidup menjadi kapitalis, seperti yang diucapkan Deng Xiaoping: Menjadi kaya adalah mulia.