Bertemu Dengan Peng-injil

Hari senin, hari ke-13 bulan 4, saat itu saya dan salah satu teman saya, adam pasuna jaya, sedang duduk-duduk di kursi-kursi sekitar LFM. Saat itu kami sedang berteduh menunggu hujan berhenti dan istirahat karena sebelumnya kami bermain bola voli di Lapangan CC Barat. Setelah itu tiba-tiba ada dua orang yang menjulurkan tangannya dan memperkenalkan dirinya. Satu adalah penginjil dan kawannya adalah mahasiswa t.penerbangan ITB’05. Jelas saya kaget! Tiba-tiba ada yg ingin mengajak berdiskusi tanpa ada basa-basi (semisal menanya jalan, minta api, ataupun meminta seteguk minuman). Wah! Ada apa ini? Itu yang terlintas dibenak saya. Yang saya pikirkan kalau mereka bukan penjual narkoba yaa antek2 NII.
Tiba-tiba saya dan adam ditanya oleh penginjil yang berwajah cina,’’kamu sering ke gereja?” saya jawab,”saya muslim” dan memang si adam seorang kristiani jadi yaa pastilah ke gereja. Jeng jeng! Pertanyaan selanjutnya, tujuan hidup kamu apa? Wah saya dan adam untungnya punya cita-cita yang jelas. Kami ingin menjadi wiraswasta. Saya mendirikan perusahaan merchendise olahraga dan adam jadi kontraktor. Nah sekarang masuk kepertanyaan yang mulai menegangkan! Ibarat kata mah udah babak aman ke-3 di kuis who wants to be a millionare, hehe. “kamu tahu yesus?” waaaaaaaaaaaaaaa WTF! Gw muslim gitu tiba-tiba ditanya hal itu. Ya gw jawab aja,”nabi terakhir di kristen” . lalu si irfan (nama penginjil itu) bertanya kepada adam dengan pertanyaan yg serupa. Dan ketahuan kalo si adam itu ngk beriman, doi susah bgt jawabnya, HAHAHHAHA.
Yah akhirnya doi meminta nomor HP, awalnya sih (gw ngeliat gelagat si adam) ngk mau ngasih, adam agak bingung untuk beberapa saat. Walau akhirnya doi kasih nomor hp nya. Dan ternyata di telfon men buat ngecek itu nomor benerannya atau ngk! Yah terpaksa krna gw udah ngeliat itu yaa gw juga kasih nomor telefon gw.
Tapi ngobrol2 itu cukup bermanfaat sih. Yaa setidaknya menambah sedikit pengetahuan. Yah saya juga ngk takut2 bgt sebenernya. Saya yakin semua agama di muka bumi ini mengajarkan kebaikan. Asal kita berguna untuk orang banyak tetapi tidak memeluk agama yg paling benar mungkin saja kita bisa masuk surga. Hmmm... gw hanya ngeri aja, apalagi kalo nanti di telefon beneran. Wah berabe dah ini urusan! Yah sekiranya si mas kalo punya misi liat-liat orangnya dulu lah (mungkin sebenernya udah diliat dan kayaknya tau gw dan adam imannya kurang), basa-basi kek, jangankan gw yg muslim takut, adam pun yg kristiani aja takut! Jadi mas-mas kalo punya misi lihat2 kondisi dulu yah... ^^

2 catatan pembaca:

Alvian Chris Pradana mengatakan...

serem abis..

siapakalian2008 mengatakan...

adam~
blognya gw link ya
:)

Poskan Komentar