Cerita mengantar adik kesekolah

Pagi buta ini saya dibangunin oleh orang tua saya untuk mengantarkan adik saya sekolah. Karena hari ini hujan cukup deras. Dan lagi sekarang sekolah di jakarta masuk pukul 6.30, yang kata gubernur geblek fauzi bowo akan dapat mengurangi kemacetan (mengurangi kemacetan atau mau mempercepat jam kemacetan mas?)

Yaaa akhirnya walau mata ini masih menutup dan badan masih terkantuk-kantuk, yaa saya dengan ikhlas dan niat yang besar mengantar adik saya sekolah (janjian juga sm bokap yang nganterin ade gw di salemba) yaa awalnya masih semangat, lama-lama (ade saya ngeselin juga nih) minta di anterin sampe dalem sekolahnya (kayaknya si malu kalo pake payung) dan masuk ke sekolahnya itu jalannya belibet (cuman 1 jalur) naik-turun dan jalanannya tidak rata. Mana hujan, becek, enggak ada ojek!

Dan yang buat makin keselnya mending gitu yang masuk mobil cuman 2,3 mobil dijalan yang sempit itu, ternyata banyak banget mobil yang masuk ke jalan sempit tersebut, yaaa jadi macet dong! Hebat ya jakarta, jalan yang sempit aj macet, apa lagi jalan yang lebar! Hmmm!

Kadang terpikir dikepala saya, terlebih ketika gubernur yang didukung banyak partai tapi tak bisa melakukan banyak hal tersebut mematok jam 6.30 sebagai jam sekolah, apakah ia tidak memperhatikan anak sekolah? Atau kenapa tidak memaksa anak yang dekat rumahnya dengan sekolah untuk tidak membawa kendaraan? Bisa tidak sih menambah jumlah bus sekolah? Apakah secara keseluruhan anak sekolah membawa efek kemacetan? Bagaimana dengan mereka yang rumahnya dipinggiran jakarta dan bersekolah dipusat kota metropolitan ini?

Hmmm, yang paling membuat saya kesal tadi adalah ketika melihat mobil di depan saya, plat akhirnya berakhiran 3 huruf (saya sudah tau semenjak dulu, tapi karena ia ada didepan saya dan membuat saya lama diperjalanan saya jadi kesal) artinya... jumlah kendaraan beroda empat tersebut sudah menjamur di ibu kota ini!

Sejenak saya berpikir, apa orang jakarta udah kaya-kaya ya? Sampe punya banyak mobil! Apa krisis global enggak sampe jakarta ya, kok masih ada aj kemacetan yang memboroskan BBM?

1 catatan pembaca:

bimo mengatakan...

anda gede dmna ?? kok baru tau jakarta sekarang .. jakarta emg biangnya macet bukan ?? gmna dengan bandung ?

Poskan Komentar